Budidaya Sayuran Organik Sistem Pertanian Vertikultur

oleh: Dyah

Produksi pertanian sangat tergantung pada pengolahan sumberdaya alam berupa tanah, air dan iklim dengan faktor biologis tanaman serta factor produksi lain berupa sumberdaya manusia dan modal. Lahan termasuk kendala utama pengembangan pertanian saat ini, karena makin banyaknya pengalihan penggunaan lahan pertanian subur ke penggunaan selain pertanian seperti pembangunan gedung dan tempat hiburan. Persaingan lahan pertanian mengakibatkan pemilikan lahan makin sempit, khususya di Pulau Jawa.

Sumberdaya lain yang juga merupakan kendala adalah ketersediaan air. Pertanian merupakan pengguna air terbesar, hampir 80% dari seluruh jumlah air yang terpakai oleh semua kegiatan manusia. Oleh karena itu upaya menghemat penggunaan air menjadi keharusan mutlak.

Sumberdaya lahan yang semakin menyempit serta kemungkinan kejenuhan produktivitas tanaman merupakan salah satu kendala dalam memantapkan swasembada pangan. Untuk mengatasi perlu diciptakan suatu teknologi pertanian yang hemat lahan. Pendekatan yang dapat dilakukan antara lain dengan memanfaatkan secara intensif dengan dimensi pada suatu pertanaman, yaitu ruang dan waktu. Salah satu bentuk pemanfaatan ruang dan waktu adalah sistem pertanian vertikal.

Budidaya Sayuran Organik Sistem pertanian vertikultur ternyata sudah dikembangkan sejak tahun 1989 silam. Namun masih banyak orang awam yang belum tahu tentang apa dan bagaimana pertanian vertikultur itu. Untuk itu  mari kita lihat sama-sama tentang Budidaya Sayuran Organik Sistem Pertanian Vertikultur di bawah ini.

Pengertian Sistem Pertanian Vertikultur

 

Lahan yang sempit memang membuat kegiatan berkebun jadi kurang leluasa, namun dengan memanfaatkan ruang secara vertikal, berkebun menjadi lebih menyenangkan dengan kuantitas yang dapat ditingkatkan. Istilah vertikultur berasal dari 2 kata, yaitu vertical dan culture. Sistem pertanian vertical sementara dimaksudkan untuk memnafaatkan ruang kearah vertical, dengan mengatur media tumbuh dalam wadah/kolom supaya pertanaman dapat susun ke atas (Nitisapto, 1992a).

System pertanaman vertical kiranya sesuai untuk system pertanian kota (Nitisapto, 1989). System pertanian kota dengan ketersediaan lahan yang sempit, dapat ditempuh dengan usaha pengembangan teknologi pertanian yang hemat lahan, walaupun sebetulnya teknik ini dapat diterapkan di wilayah pedesaan (rural farming) maupun wilayah perkotaan (urban farming).

contoh pertanaman vertikal

System pertanian vertical tidak hanya cocok untuk lahan sempit di perkotaan, dapat pula dikembangkan di lahan marginal dan atau lahan bermasalah, ibarat menanam pada pot yang tidak tergantung keadaan lahan setempat (Nitisapto dan Asmara, 1993), hanya media tumbuh perlu dicari media alternative atau menggunakan media tanah  dari tempat lain tempat yang sesuai untuk pertanaman vertical.

 

Budidaya Sayuran Sistem Vertikultur

1.      Wadah Media

berbagai bahan dapat digunakan sebagai wadah media tumbuh tanaman, yang penting susunan wadah tetap memenuhi prinsip bahwa pertanaman dapat susun ke atas, namun tanaman bagian bawah masih memperoleh sinar yang cukup. Kolom vertikal dapat menggunakan pipa PVC (pralon), bamboo, pipa dari tanah (plempem). Kolom susun (mendatar)dapat berupa bamboo, pralon, papan kayu, karung plastic/plastic/polybag/seng dengan kerangka bamboo/kayu, pot gantung dari pot plastic, tempurung kelapa, kaleng bekas dsb.

Pembuatan kolom dari pralon PVC menggunakan alat-alat: gergaji, solder, api spiritus, kayu pengungkit dan kain basah. Pertama pralon dipotong menjadi 2 atau 3 bagian agar mudah dalam menyiram dan memeliharanya. Kemudin ditentukan jarak lubang disesuaikan dengan jenis tanaman. Untuk cabe, terung dan tomat ±30 cm. Sawi, slada, kol bunga dan lainnya yang berukura sejenis ± 20 cm. Setelah  jarak lubang ditentukan dan diberi tanda, dilubangi memakai gergaji/solder, kemudian dipanaskan dengan api kecil yang tidak berjelaga seperti spiritus, setelah paralon lunak/lembek maka dapat dilubangi sesuai ukuran yang dikehendaki, secara umum garis tengah 3-5 cm sudah cukup untuk berbagai jenis tanaman. Supaya lubang tidak pulih segera didinginkan dengan kain basah.

2. Pembuatan mediaMedia yang digunakan dapat campuran dari tanah:pupuk kandang:pasir dengan pertandingan 1:1:1. Semua bahan media tanam  dicampur merata dengan sekop, kemudian Media dimasukkan dalam pralon sampai penuh.

Di bagian tengah tonggak diisi paralon kecil seukuran 0,5 dim yang bersambung ke selang plastik seukuran selang infus. Air bercampur nutrisi atau pupuk kemudian dialirkan dalam tonggak melalui selang plastik yang biasa digunakan untuk akuarium.

3. Penanaman

Bibit atau benih ditanam dalam lubang

4. Pemeliharaan

Pemeliharaan meliputi penyiraman, pemberian pupuk dan pengedalian hama dan penyakit. Penyiraman bisa dilakukan secara manual atau bisa juga dengan sistem drainase. Sedangkan untuk pemberian pupuk dengan pupuk organik cair seukupnya secara rutin. Untuk pengendalian hama dan penyakit bisa secara manual atau kalau melebihi ambang batas bisa disemprot dengan pestisida organik.

5. Pemanenan

Keragaman jenis sayuran menyebabkan teknik pemanenan juga beragam. ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemanenan, antara lain penentuan saat panen, menunda panen, cara panen, dan alat panen.

Sayuran siap dipanen kalau sudah mencapai tingkat perkembangan tertentu, dengan sendirinya setiap jenis sayuran mempunyai saat panen sesuai dengan jenis dan kegunaannya. Beberapa cara pemanenan secara manual yang dilakukan pada tingkat petani dengan cara dipetik, dicabut dan dipotong.

Nah, setelah kita tahu cara budidaya dengan sistem vertikultur tidak susah bukan? Cara vertikultur ini dapat menghemat lahan mencapai 4-5 kali, lahan yang diusahakan dapat ditempatkan disekitar sumber air, hal ini akan menghemat kebutuhan tenaga khususnya penyiraman. selain itu vertikultur juga berdampak positif dalam ikut menanggulangi pemanasan global yang disebabkan efek rumah kaca karena panen radiasi surya juga meningkat 4-5 kali dibanding pertanian mendatar.

Penghematan air dapat ditingkatkan sampai 3kali karena pertanaman pada kolom vertikal evaporasinya hanya berasal dari tanah seluas kolom, kebutuhan air hanya untuk mengganti transpirasi.

Dari segi estetika, sistem ini dapat menambah keasrian lingkungan, kiranya tidak hanya di pekarangan yang sempit, namun pantas pula untuk menghias taman-taman kota yang secara umum belum ada yang menggunakan tanaman produktif. sekaligus untuk penghijauan dan paru-paru kota.

Keunggulan lain sistem vertikal yaitu melipatkan produksi, pemenuhan pangan berkualitas khususnya hortikultura, tenaga kerja, dapat enanggulangi kemunduran lingkungan baik fisik, hayati, maupun sosekbud.

Tunggu apalagi.. yuk menanam sayuran dirumah dengan sistem vertikultur. Kalau tidak dimulai dari diri sendiri lalu siapa lagi yang peduli dengan bumi in^.^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s